Selasa, 18 Desember 2012 - 07:23:40 WIB
Manajemen Dirut PDAM Garut Bobrok, Pengadaan Rutin Jadi Ajang KongkalikongKategori: Jawa Barat - Dibaca: 617 kali

Baca Juga:Ketapang-Kendawangan Tetap Hancur, Rp 9 M APBD DikucurkanBupati OKU Diduga Tersandung Korupsi Ratusan Miliar RupiahLurah Pulau Padang Diadukan ke Camat Rantau UtaraBantuan Provinsi Jabar Nyangkut di Gedung Sate

Garut, Jaya Pos

Diduga PDAM Garut sarat KKN seperti yang dilakukan oleh Kepala Cabang PDAM Garut kota Yadi dengan memakai bendera lain perbelanjaan barang dimodali dengan uang pengusaha dengan perjanjian bagi untung yaitu sebesar 30% untuk pemilik bendera serta 20% untuk (Doni) Dirut PDAM yang baru dan untuk Kabag Keuangan. Sedangkan yang melakukan pembelanjaanya oleh Kacab Garut kota yang beralamat di Jalan Merdeka dengan modus janji bagi hasil, namun perjanjian itu sampai saat dikonfirmasi belum juga terealisasi.

Anggaran belanja rutin yang menghabiskan dana sebesar Rp 437 juta dengan rincian diambilnya secara bertahap dari pemilik modal; Tgl.17/2 /2012 ; Rp30 juta diambil di Kantor Cabang Garut kota, Rp 200 juta diambil di Perumahan  Intan Regensi, Rp 100 juta diambil di alun-alun Garut kota, Rp 50 juta diambil di kantor cabang PDAM, Rp 50 juta diambil melalui cek Artagraha, sedang pemilik bendera  hanya melakukan belanja sendiri dengan total Rp 7 juta, itupun dilakukan karena diduga terjadi kecurangan atau pengingkaran janji yang dilakukanya terhadap pemilik bendera perusahaan.

Selain rincian keuangan terdapat juga data nomor surat dan indek SPK termasuk beberapa SMS yang dikirimya terhadap pemilik uang. SMS tersebut tercatat tanggal 18/11/2012.

Dari beberapa bukti yang terlampir berupa SPK yang jelas dari segi realisasiya diduga melakukan penipuan terhadap rekanan selaku pemilik perusahaan sekaligus pemilik dana yaitu pembagian keuntungan 30%. Yadi juga diduga telah menyalahi aturan sebagai kepala cabang telah berbisnis di dalam perusahaan dimana dia bekerja di PDAM.

Saat ditemui di ruang kerjanya, Yadi selaku Kepala Cabang PDAM unit Garut kota mengatakan bahwa urusan dengan rekanan telah selesai, namun  mengenai kerjasama untuk barang pengadaan rutin dirinya mengakuinya, sedang yang menjadi kendala terhadap kerjasama dengan rekanan disebabkan manajemen PDAM itu sendiri dinilai tidak benar karena pembayaran terhadap rekanan yang selalu tidak tepat waktu, bahkan tahun 2011 saja masih banyak tunggakan terhadap beberapa pengusaha yang berdomisili di kota Bandung.

Selain itu juga permasalahan rekanan dengan keterlambatan pembayaran menjadi kelabakan karena uang yang pakai untuk pengadaan barang milik orang lain, tidak seperti H. Yayan Sting yang selaku adiknya menurut Yadi, karena permodalan kuat jadi tidak tergesa gesa dalam menunggu pembayaran dari pihak PDAM.

Yadi menambahkan bahwa di PDAM dibuat pola dalam hal kerjasama dengan rekanan untuk menghindari yang bersifat lelang, sehingga dibuat anggaran pengadaan dipecah menjadi beberapa porsi.

edang bagi rekanan yang ikut dalam pengadaan barang rutinan, kos yang dikeluarkan hanya untuk pajak PPH, PPN dan kewajiban 5% untuk orang kantor. Untuk tahun 2012 ini, PDAM memerlukan barang untuk melayani konsumen tapi karena anggaran yang habis karena manajemen yang tidak benar, maka pelayanan tidak terkaver sedang mengenai regulasi pendapatan PDAM itu sendiri besar. Hartono


0 Komentar













Isi Komentar :
Nama :
Website :
Komentar
 
 (Masukkan 6 kode diatas)

 



TerpopulerMembongkar Proyek Permai Grup (Bag 1), PT AJ Dapat Jatah Rp 35 M di Kementerian Perhubungan (112966)Komisi IX DPR RI dan Menteri Kesehatan Agar Meninjau Kembali Pembangunan Rumah Sakit Internasional (81881)PP Amanatul Ummah Tidak Penuhi Janjinya Pada Wali Murid (14183)Tanah Milik H.Amiruddin Pase Jadi Ajang Kejahatan Koneksitas Hakim Dan Penyidik Kepolisian (9408)Dilaporkan Ke KPK, Pejabat DKI Korupsi Tanah Rp 49 Miliar (8079)Masyarakat Tapanuli Tengah Demo Didepan Kantor KPK Minta Ketua KPK Tangkap Bonaran Situmeang (7971)Sudah Tiga Jenderal Polisi Pembawa Gerbong Terbelit Kasus (7307)Harian JAYA POS (6502)Demo di Kantor Bupati Tapteng, Minta Bonaran Situmeang Segera Ditangkap (6335)Demo di Jakarta dan Tapteng Desak Tangkap Bonaran Situmeang (6085)
Bedah JayaposDiduga Proyek Bermasalah 3 LSM Laporkan ke KPKBantaeng, Jaya Pos Kegiatan reklamasi proyek dari Kementerian Pekerjaan Umum Direktorat Jenderal Bina Marga ...


Kejaksaan Akan Usut Dugaan Korupsi PDAM TirtaweningProyek peningkatan Sistem Lalu Lintas Kapal di Dumai, Publik Pertanyakan Bentuk Proyek dan KeberadaaAhli Waris Keluarga Tiga Menteng, Menuntut Pembayaran Ganti Rugi Lahan SDN No 14 dan 41Putihkan 5.000 Ha Sawit Ilegal Milik PT. BGA Group, Pejabat Ketapang Diisukan Terima Fee Rp 40 M52 unit Perumahan Dibangun PT Erminta Diduga Tanpa IMBButuh Perhatian Kapoldasu, Pemerasan dan Perampokan Marak di JalinsumDiduga Manager PT. PAL Main dengan Mafia Tanah
Laporan Khusus"Ida Hinadenggan ni Angka na Sarohai"Pengurus Pungun Manik Raja, Boru Dohot Bere/Ibeberena se Jabodetabek Didukuhkan Jakarta, Jaya Pos Acara ...


Tradisi Budaya Mudik Tradisi Mudik Bagi Kaum PerantauQuck Count dari Berbagai Lembaga Survei, Pasangan Jokowi-JK Unggul SementaraKelompok Tani Pribumi Kalbar Dukung Jokowi-JK Jadi Presiden RIGerakan Batak Bersatu Dukung Jokowi-JKBudaya Adat Totokng Simpang Pasir Dukung Jokowi-JKPuisi Gejolak Asmara & Kaca Oleh: Sarah Engeline Joseph. Mengapa Kita Memilih Jokowi-Jusuf Kalla?(2)