Jumat, 22 Maret 2019 - 06:40:52 WIB
Sekda Lepas Ribuan Ton Ekspor Komoditas Pertanian Jambi Tahun 2019Kategori: Jambi - Dibaca: 112 kali

Baca Juga:Petani Yang Mulia Memperingati Hari TaniDinas Peternakan Tolitoli Lakukan Pemerataan Kelompok Ternak SapiPejabat di Dinas PU Ketapang Korupsi Proyek MCKBanyak Berkas Palsu Beredar di Imigrasi Blitar

Jambi, Jaya Pos

Pemerintah Provinsi Jambi (Pemprov) bersama Balai Karantina Pertanian Kelas I Jambi, melepas ribuan ton lima komoditas pertanian untuk diekspor ke luar negeri, melalui Pelabuhan Talang Duku, pada Kamis (14/3).

Kelima komoditas pertanian yang diekspor tersebut yaitu cangkang sawit sebanyak 8.500 ton nama perusahaan Era Sakti Wira Fores Tama dengan nilai ekonomi Rp 6,6 miliar negara tujuan Thailand, komoditi pinang nama perusahaan PT Sumber Rezeki Pangan 81 ton negara tujuan Thailand nilai ekspor Rp 1.411.578.000, Komoditi Kelapa Bulat nama perusahaan PT Indo Lanka Usaha Mandiri sebanyak 27.500 ton negara tujuan ke Pakistan Nilai ekspor Rp 89.250.000 juta, komoditi Sapu Lidi nama perusahaan CV Nienda Karya sebanyak 108.00 ton ke India nilai Rp 863.654.400 juta, Kayu Olahan nama perusahaan PT Bunian Kencana 117,6432 M3 ke Taiwan, nilai ekspor Rp 453.575.640. Total nilai ekspor Rp 9.418.058.040.

Kegiatan pelepasan ekspor komoditi pertanian secara simbolis dilakukan oleh Sekda Provinsi Jambi M Dianto, didampingi Kepala Balai Karantina Pertanian Kelas I Jambi Abidin, Kepala Pusat Karantina Hewan Hayati Hewani, Badan Karantina Pusat, Agus Sunanto, serta General Manager Pelindo II Jambi Kartiko Yuwono.

Dalam sesi wawancara Sekda Provinsi Jambi M Dianto, menyebutkan, walaupun kegiatan ekspor beberapa komoditi pertanian di atas telah dilakukan sejak bertahun-tahun lalu, namun saran dari kementrian kegiatan ekspor ini harus dilakukan secara terbuka disampaikan kepada daerah. Sehingga daerah-daerah bisa meihat peluang-peluang ekspor yang bisa dikawal dan digiring oleh kementrian pertanian.

“Sudah saya sampaikan bahwa, peluang untuk kita memenuhi pasar ekspor itu masih terbuka luas. Tinggal kita mengupayakan dengan beberapa OPD terkait dan kelompok petani dan kelompok masyarakat, agar kita di daerah tahu spek dan standar mutu yang dibutuhkan negara-negara tujuan ekspor” ujar M Dianto.

Diakui Dianto, pemerintah Provinsi Jambi sebenarnya telah berupaya mencari peluang pasar ekspor untuk beberapa komoditi pertanian provinsi Jambi. Namun sejauh ini masih terkendala dengan transportasi cukup jauh.

“Saat ini beberapa Kabupaten tengah memasuki panen raya diantaranya cabe dan kentang, dan kita berharap hasilnya dapat diekspor ke Malaysia atau Singapura yang memang membutuhkan hasil pangan kita, namun yang menjadi kekhawatiran kita, beberapa komoditi kita, sampai ke negara tujuan kondisinya tidak segar lagi karena durasi jam nya yang lebih 24 Jam, saya berharap agar terbukanya penerbangan langsung dari Provinsi Jambi menuju negara tujuan Ekspor seperti Malaysia dan Singapura, sehingga dapat membawa komoditi hasil pertanian ke dua negara tujuan ekspor itu” sebut Dianto.

Ditambahkan Dianto, “Karena kita sudah over produksi hasil pertanian, terutama cabe dan kentang sehingga harganya turun. Kalau kita bisa menjual hasil pertanian tersebut ke Luar mudah-mudahan bisa membantu meningkatkan harga di tingkat petani menjadi 100 persen” pungkas Sekda.

SementaraItu, Kepala Ba­lai Karantina Pertanian Kelas I Jambi Abidin, menyebutkan total nilai komoditi pertanian yang dieksport hari ini mencapai Rp 9,4 Miliar Lebih, dengan negara tujuan Thailand, korea selatan, Pakistan, Jepang, dan Malaysia.  (Rizal/humas)


0 Komentar













Isi Komentar :
Nama :
Komentar:
 
 (Masukkan 6 kode diatas)

 



TerpopulerProyek Kawasan Wisata Penataran Blitar Abaikan Spek Kadis dan Satker Disbudpar Lempar Tanggung Jawab (59435)Kejanggalan Pengadaan Barang dan Jasa di Dinas Perumahan dan Kawasan Permukiman Kab Sidoarjo Terciu (51309)Walikota Tanjungbalai Hadiri Seminar Nasional Yang Diselenggarakan Pusat Kajian Selat Malaka USU Me (37068)Dinas Perumahan dan Kawasan Pemukiman Kab Pasuruan, Realisasi Drainase di Desa Rejosari Kecamatan (14786)Perempuan Misterius Titip Bayi, Gegerkan Warga Kolelet Picung (14085)BPPT MoU Dengan Pemkab Natuna Kaji Pemanfaatan Teknologi Guna Mendukung Percepatan Pembangunan Dae (13903)Sepasang Kekasih Tewas Di Hotel Kisaran (13659)Kejahatan Freddie Tan, Menjual Aset Triliunan Milik Pemprov DKI Jakarta (13088)Sintong Gultom Bubarkan Rapat Banmus DPRD Setiran Bonaran Situmeang (10232)Perselingkuhan Antar Kepsek Akhirnya Terbongkar (9082)
Bedah JayaposBangunan Pompanisasi Mangkrak, Dinas Pertanian Akan Melakukan Sidak Pasuruan, Jaya Pos Setelah adanya pemberitaan oleh harian jaya pos terkait ada­nya bangunan ...


LPK-SM RAKYAT SEJAHTERA Akan Turunkan Tim Investigasi Terkait PompanisasiKejati Kalteng Telisik Dugaan Korupsi Proyek Jalan Kapuas Seberang Senilai Rp 5,8 MAPBDes Kedungwonokerto Jadi Ajang Cari Untung ?Tim Saber Pungli Kota Banjar Siap Tindaklanjuti Dugaan Pungli di DisdikbudWarga Huntara Korban Tsunami Keluhkan Air Bersih dan ListrikBobroknya Sikap Oknum Pegawai Bank BNI BukittinggiRekanan Chevron Diduga Gunakan BBM Bersubsidi
Laporan KhususBupati Bantaeng Pantau Proses Terminal Darah PuskesmasBantaeng, Jaya Pos Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bantaeng terus melakukan inovasi di sektor kesehatan. Salah ...


DPRD Sumsel Setujui LKPJ Gubernur Sumsel Tahun 2018DPRD Lahirkan Perda Inisiatif Kepemudaan dan Mengkritisi Kinerja PemkoSerahkan Bantuan Bagi Korban Kebakaran Pangkal Duri, Fachrori: Jangan Lama-lama Bersedih, Segeralah Pemkab Labusel Kembali Memperoleh WTP TA 2108 dari Kepala BPK RI Perwakilan SumutPemkab Ciamis Pastikan Jalan Buniseuri-Jalatrang DihotmixLakukan Reformasi Koperasi Untuk Kesejahteraan Anggota, Naikan Pendapatan dan Pembangunan ApartemenPemkab Humbahas Raih WTP dari BPK RI Perwakilan Sumut